Prev

78. Surah An-Naba' سورة النبأ

Next




First Ayah   1   الأية الأولي
بِسْم ِ اللَّهِ الرَّحْمَٰنِ الرَّحِيمِ
عَمَّ يَتَسَاءَلُونَ
AAamma yatasaaloon

Malay
 
Tentang apakah mereka bertanya-tanya?

Ayah   78:2   الأية
عَنِ النَّبَإِ الْعَظِيمِ
AAani annaba-i alAAatheem

Malay
 
Tentang berita yang besar, (berita kebangkitan manusia hidup semula menerima balasannya).

Ayah   78:3   الأية
الَّذِي هُمْ فِيهِ مُخْتَلِفُونَ
Allathee hum feehi mukhtalifoon

Malay
 
Yang mereka (ragu-ragu dan) berselisihan mengenainya.

Ayah   78:4   الأية
كَلَّا سَيَعْلَمُونَ
Kalla sayaAAlamoon

Malay
 
Jangan! (Janganlah mereka bersikap demikian!) Mereka akan mengetahui (dengan yakin tentang kebenaran hari balasan itu).

Ayah   78:5   الأية
ثُمَّ كَلَّا سَيَعْلَمُونَ
Thumma kalla sayaAAlamoon

Malay
 
Sekali lagi jangan! (Janganlah mereka berselisihan!) Mereka akan mengetahui kelak (tentang apa yang akan menimpa mereka).

Ayah   78:6   الأية
أَلَمْ نَجْعَلِ الْأَرْضَ مِهَادًا
Alam najAAali al-arda mihada

Malay
 
(Mengapa kamu ragu-ragukan kekuasaan Kami menghidupkan semula orang-orang yang telah mati?) Bukankah Kami telah menjadikan bumi (terbentang luas) sebagai hamparan?

Ayah   78:7   الأية
وَالْجِبَالَ أَوْتَادًا
Waljibala awtada

Malay
 
Dan gunung-ganang sebagai pancang pasaknya?

Ayah   78:8   الأية
وَخَلَقْنَاكُمْ أَزْوَاجًا
Wakhalaqnakum azwaja

Malay
 
Dan Kami telah menciptakan kamu berpasang-pasang?

Ayah   78:9   الأية
وَجَعَلْنَا نَوْمَكُمْ سُبَاتًا
WajaAAalna nawmakum subata

Malay
 
Dan Kami telah menjadikan tidur kamu untuk berehat?

Ayah   78:10   الأية
وَجَعَلْنَا اللَّيْلَ لِبَاسًا
WajaAAalna allayla libasa

Malay
 
Dan Kami telah menjadikan malam (dengan gelapnya) sebagai pakaian (yang melindungi)?

Ayah   78:11   الأية
وَجَعَلْنَا النَّهَارَ مَعَاشًا
WajaAAalna annaharamaAAasha

Malay
 
Dan Kami telah menjadikan siang (dengan cahaya terangnya) - masa untuk mencari rezeki?

Ayah   78:12   الأية
وَبَنَيْنَا فَوْقَكُمْ سَبْعًا شِدَادًا
Wabanayna fawqakum sabAAan shidada

Malay
 
Dan Kami telah membina di atas kamu tujuh petala (langit) yang kuat kukuh?

Ayah   78:13   الأية
وَجَعَلْنَا سِرَاجًا وَهَّاجًا
WajaAAalna sirajan wahhaja

Malay
 
Dan Kami telah mengadakan matahari menjadi lampu yang terang-benderang cahayanya?

Ayah   78:14   الأية
وَأَنزَلْنَا مِنَ الْمُعْصِرَاتِ مَاءً ثَجَّاجًا
Waanzalna mina almuAAsiratimaan thajjaja

Malay
 
Dan Kami telah menurunkan dari awan, air (hujan) yang mencurah-curah, -

Ayah   78:15   الأية
لِّنُخْرِجَ بِهِ حَبًّا وَنَبَاتًا
Linukhrija bihi habban wanabata

Malay
 
Untuk Kami mengeluarkan dengan air itu, biji-bijian dan tumbuh-tumbuhan, -

Ayah   78:16   الأية
وَجَنَّاتٍ أَلْفَافًا
Wajannatin alfafa

Malay
 
Serta kebun-kebun yang subur bertaut-taut pokoknya?

Ayah   78:17   الأية
إِنَّ يَوْمَ الْفَصْلِ كَانَ مِيقَاتًا
Inna yawma alfasli kana meeqata

Malay
 
Sesungguhnya hari pemutusan hukum itu, adalah satu masa yang ditentukan,

Ayah   78:18   الأية
يَوْمَ يُنفَخُ فِي الصُّورِ فَتَأْتُونَ أَفْوَاجًا
Yawma yunfakhu fee assoorifata/toona afwaja

Malay
 
Iaitu masa ditiup sangkakala, lalu kamu (bangkit hidup) serta datang berpuak-puak (ke Padang Mahsyar);

Ayah   78:19   الأية
وَفُتِحَتِ السَّمَاءُ فَكَانَتْ أَبْوَابًا
Wafutihati assamao fakanatabwaba

Malay
 
Dan (pada masa itu) langit dipecah belahkan sehingga tiap-tiap belahannya menjadi ibarat pintu yang terbuka luas,

Ayah   78:20   الأية
وَسُيِّرَتِ الْجِبَالُ فَكَانَتْ سَرَابًا
Wasuyyirati aljibalu fakanatsaraba

Malay
 
Dan gunung-ganang - setelah dihancurkan - diterbangkan ke angkasa, lalu menjadilah ia bayangan semata-mata seperti riak sinaran panas di padang pasir.

Ayah   78:21   الأية
إِنَّ جَهَنَّمَ كَانَتْ مِرْصَادًا
Inna jahannama kanat mirsada

Malay
 
Sesungguhnya neraka Jahannam adalah disediakan -

Ayah   78:22   الأية
لِّلطَّاغِينَ مَآبًا
Littagheena maaba

Malay
 
Untuk orang-orang yang melampaui batas hukum Tuhan, sebagai tempat kembalinya.

Ayah   78:23   الأية
لَّابِثِينَ فِيهَا أَحْقَابًا
Labitheena feeha ahqaba

Malay
 
Mereka tinggal di dalamnya berkurun-kurun lamanya.

Ayah   78:24   الأية
لَّا يَذُوقُونَ فِيهَا بَرْدًا وَلَا شَرَابًا
La yathooqoona feehabardan wala sharaba

Malay
 
Mereka tidak dapat merasai udara yang sejuk di dalamnya, dan tidak pula sebarang minuman -

Ayah   78:25   الأية
إِلَّا حَمِيمًا وَغَسَّاقًا
Illa hameeman waghassaqa

Malay
 
Kecuali air panas yang menggelegak, dan air danur yang mengalir, -

Ayah   78:26   الأية
جَزَاءً وِفَاقًا
Jazaan wifaqa

Malay
 
Sebagai balasan yang sesuai (dengan amal mereka yang buruk).

Ayah   78:27   الأية
إِنَّهُمْ كَانُوا لَا يَرْجُونَ حِسَابًا
Innahum kanoo la yarjoona hisaba

Malay
 
Kerana sesungguhnya mereka dahulu tidak menaruh ingatan terhadap hari hitungan amal,

Ayah   78:28   الأية
وَكَذَّبُوا بِآيَاتِنَا كِذَّابًا
Wakaththaboo bi-ayatinakiththaba

Malay
 
Dan mereka telah mendustakan dengan sesungguh-sungguhnya akan ayat-ayat keterangan Kami;

Ayah   78:29   الأية
وَكُلَّ شَيْءٍ أَحْصَيْنَاهُ كِتَابًا
Wakulla shay-in ahsaynahu kitaba

Malay
 
Dan tiap-tiap sesuatu dari bawaan hidupnya, telah Kami hitung secara bertulis.

Ayah   78:30   الأية
فَذُوقُوا فَلَن نَّزِيدَكُمْ إِلَّا عَذَابًا
Fathooqoo falan nazeedakum illaAAathaba

Malay
 
(Setelah mereka masuk ke dalam neraka, dikatakan kepada mereka: "Oleh sebab kamu telah mendustakan ayat-ayat Kami) maka rasalah kamu (azab yang disediakan), kerana Kami tidak akan melakukan selain dari menambah berbagai azab kepada kamu".

Ayah   78:31   الأية
إِنَّ لِلْمُتَّقِينَ مَفَازًا
Inna lilmuttaqeena mafaza

Malay
 
Sesungguhnya orang-orang yang bertaqwa, disediakan Syurga tempat mereka beroleh apa yang mereka ingini.

Ayah   78:32   الأية
حَدَائِقَ وَأَعْنَابًا
Hada-iqa waaAAnaba

Malay
 
(Mereka akan beroleh) taman-taman bunga dan kebun-kebun buah-buahan, terutama anggur;

Ayah   78:33   الأية
وَكَوَاعِبَ أَتْرَابًا
WakawaAAiba atraba

Malay
 
Dan perawan-perawan yang sebaya umurnya;

Ayah   78:34   الأية
وَكَأْسًا دِهَاقًا
Waka/san dihaqa

Malay
 
Serta piala atau gelas yang penuh dengan minuman;

Ayah   78:35   الأية
لَّا يَسْمَعُونَ فِيهَا لَغْوًا وَلَا كِذَّابًا
La yasmaAAoona feeha laghwanwala kiththaba

Malay
 
Mereka tidak mendengar di dalam Syurga itu perkataan yang sia-sia, dan tiada pula perkataan yang dusta;

Ayah   78:36   الأية
جَزَاءً مِّن رَّبِّكَ عَطَاءً حِسَابًا
Jazaan min rabbika AAataan hisaba

Malay
 
Sebagai balasan dari Tuhanmu, iaitu satu limpah kurnia yang dikira cukup (menurut yang dijanjikanNya),

Ayah   78:37   الأية
رَّبِّ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ وَمَا بَيْنَهُمَا الرَّحْمَٰنِ ۖ لَا يَمْلِكُونَ مِنْهُ خِطَابًا
Rabbi assamawati wal-ardiwama baynahuma arrahmani layamlikoona minhu khitaba

Malay
 
Tuhan yang mentadbirkan tujuh petala langit dan bumi serta apa yang ada di antara keduanya, Tuhan Yang Maha Pemurah, tidak ada sesiapapun diberi kuasa berkata-kata denganNya (untuk memohon pertimbangan tentang balasan atau pengurniaan itu);

Ayah   78:38   الأية
يَوْمَ يَقُومُ الرُّوحُ وَالْمَلَائِكَةُ صَفًّا ۖ لَّا يَتَكَلَّمُونَ إِلَّا مَنْ أَذِنَ لَهُ الرَّحْمَٰنُ وَقَالَ صَوَابًا
Yawma yaqoomu arroohu walmala-ikatusaffan la yatakallamoona illa man athinalahu arrahmanu waqala sawaba

Malay
 
(Tambahan pula) pada masa Jibril dan malaikat-malaikat yang lain berdiri bersaf-saf (menunggu perintah Tuhan), tidak ada yang berani berkata-kata (memohon pertimbangan) melainkan yang telah diizinkan baginya oleh Tuhan Yang Maha Pemurah, serta ia berkata benar.

Ayah   78:39   الأية
ذَٰلِكَ الْيَوْمُ الْحَقُّ ۖ فَمَن شَاءَ اتَّخَذَ إِلَىٰ رَبِّهِ مَآبًا
Thalika alyawmu alhaqqu famanshaa ittakhatha ila rabbihi maaba

Malay
 
Itulah keterangan-keterangan mengenai hari (kiamat) yang sungguh tetap berlakunya; maka sesiapa yang mahukan kebaikan dirinya, dapatlah ia mengambil jalan dan cara kembali kepada Tuhannya (dengan iman dan amal yang soleh)!

Ayah   78:40   الأية
إِنَّا أَنذَرْنَاكُمْ عَذَابًا قَرِيبًا يَوْمَ يَنظُرُ الْمَرْءُ مَا قَدَّمَتْ يَدَاهُ وَيَقُولُ الْكَافِرُ يَا لَيْتَنِي كُنتُ تُرَابًا
Inna antharnakum AAathabanqareeban yawma yanthuru almaro ma qaddamatyadahu wayaqoolu alkafiru ya laytanee kuntuturaba

Malay
 
Sesungguhnya (dengan keterangan-keterangan yang tersebut), Kami memberi amaran kepada kamu mengenai azab yang dekat (masa datangnya), - iaitu hari seseorang melihat apa yang telah diusahakannya; dan orang yang kafir akan berkata (pada hari itu): "Alangkah baiknya kalau aku menjadi tanah (supaya aku tidak dibangkitkan untuk dihitung amalku dan menerima balasan)".





EsinIslam.Com Designed & produced by The Awqaf London. Please pray for us